Hallo guys, terimakasih ya udah mampir ke blog aku ^_^

Senin, 15 Juni 2015

Aku, Kamu, Kita

Senin, 15 Juni 2015. 4 hari setelah perpisahan kita.
Hmmm... rasanya masih sedikit ga enak dihati. Bukan sakit hati sih, namun hanya kepikiran saja. Kamu dimana? Kamu sedang apa? Kamu sudah sholat belum? Kamu udah makan belum?. Semua kefikiran dalam otakku. Ga pengen mikirin lagi sih, toh udah ga penting juga. Udah aku niatin juga untuk ga ngegalau lagi. Cukup sehari kemarim aja ngegalaunya. Namun ya apa dayaku, logika ingin ga peduli namun hati berkata lain.
Yahhh begitulah, hari ini aku daftar ujian sktipsi. Asseiiikkk 6 hari lagi aku sidang skripsi, perjuangan kuliah slama kurang lebih 4 tahun ini akan ditentukan dalam 1 hari saja. Jerih payah nylesein penelitian dan semangat dari kamulah yg akhirnya bisa slesei secepat ini. Yaaa slama aku ngerjain skripsi kan kamu yg slalu nemenin aku. Hahaha. Kamu? Kamu yg mana ini? Iyaaa, kamu, kamu yang datang lalu pergi. Kamu yg gitu deh, apalah-apalah.
Kembali lagi yaaaa, hari ini aku daftar kan di Unit PPM gitu. Nyerahin berkas-berkas buat sidang dan formulir. Sama bapak dosennya ditanyain macem-macem. Aku kan kembar dan tahu kalo rumahnya ga jauh dari kampus (aku mikir kok bisa tahu ya), ya bapaknya kepo gitu. Tanya No.KTP juga, secara aku hafal no.ID ku ya aku sebutin 16 digit xxx. 16 digit itu sebenarnya kan area kota, tgl lahir. Bapaknya tiba-tiba kok nyeletuk, kamu asli sini kan? Iya pak.
Nanti kalo kamu pindah ke Jakarta No.KTP mu jadi gini gini gini. Temenku ketawa.
Lohh kok Jakarta, aku mikir. Kok bapaknya tahu?
Ohh berarti benar apa yg dikatakan temanku kalo dosen ku yg satu itu punya kelebihan, diterawang kayaknya. Wkwkwk.
Kan aku jadi mikir, Jakarta? Jakarta yg mana yaaa. Hehehe.
Sama mas yg itu, apa mas yg 3 tahun bersamaku dahulu. Yg aneh ya itu, kok bisa tahu. Padahal waktu itu aku ga mikir apa-apa cuma mikir skripsi saja.
Kata teman-teman sih kok LDR terus sama anak Jakarta sih, apa memang jodohmu yang kerja disana. Akupun ga bisa jawab. Cuma kebetulan waktunya begitu. Sama yang kerja di Jakarta lagi dan lagi. Jadi kayak terbiasa LDR dan ga pernah ngerasain pacaran kayak anak-anak lainnya. Tapi ya sekarang kan udah sendiri, ya yang heran sama bapaknya tadi kok bisa nebak nanti kalo aku pindah ke Jakarta. 😊
Ya gitu deh hari ini. Semakin membaik dan kamu mah apa, segini doang berjuangnya. Wkwkwk...
Emang sih aku mudah rapuh, tapi aku mah bukan orang yg mudah menyerah kok. 
 😜

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terimakasih Sudah Berkunjung